Serba-Serbi Kisah Orientasi di Sekolah

Masa orientasi sekolah menjadi satu hal yang harus dilakukan. Baik saat menjadi pelajar atau mahasiswa. Orientasi bermanfaat untuk mengenalkan para penghuni baru sekolah atau kampus kepada situasi dan masyarakat di sana.

Tak jarang orientasi menimbulkan banyak kisah. Mulai dari cinta lokasi kepada kakak kelas, ketemu mantan yang ternyata satu sekolah, atau orientasi yang menggunakan kekerasan. Duh, kalau kamu kayak gimana nih pas pertama masuk sekolah?

Susah Cari Teman

Suka ngerasa enggak sih kok teman-teman yang lain pada heboh dan mudah akrab sama yang lain? Lha aku diem aja terus celingak-celinguk cari yang agak sesuai dengan kita pertemanannya. Bukan pilih-pilih, tapi suka ngerasa enggak mampu menyesuaikan kehebohan beberapa orang yang terlihat vokal.

Harus Kejar Kakak Kelas

Dulu, zamannya diospek kakak kelas, ada saja tugas-tugas yang mesti nyamperin kakak kelas. Mulai nanya siapa ketua OSIS-nya, nama lengkap bendahara OSIS, atau harus swafoto sama Kepala Bidang Rohani. Alamak! Malu dong, gimana cara mengetahuinya? Belum lagi kalau kamu yang dikenal cantik jadi bahan omongan sana-sini. Kamu cantik kan? Hehe

Suka Sama Kakak Kelas

Udah paling ribet kalau suka sama kakak kelas. Suka pada pandangan pertama itu kadang menyebalkan. Apalagi kalau kakak kelas tersebut adalah idola satu sekolah. Menyukainya dalam diam dan jauh adalah hal yang terbaik daripada diejekin sama kakak kelas itu dan ketahuan sama orang yang lebih dulu suka sama kakak kelas tersebut. Berabe!

Lupa Bawa Perlengkapan Orientasi

Semasa orientasi, biasanya siswa baru kudu bawa perlengkapan. Misalnya kalung peserta, pita di tangan, atau pin logo sekolah. Akibat bangun kesiangan, pin lupa enggak kebawa. Aduh, bakal jadi sasaran kakak kelas buat joget di tengah anak-anak nih.

Antre ke Toilet

Kalau lagi orientasi gini biasanya harus antre kalau mau ke toilet. Karena acara yang dilakukan bersamaan biasanya mengundang orang juga untuk pergi ke toilet di waktu-waktu yang hampir sama.

Ketemu Teman Lama

Wah enggak nyangka, kita satu sekolah bareng! Dulu sih kita enggak satu sekolah, pas SMA ternyata jadi bareng. Asyik deh jadi enggak susah buat cari teman.